Hari Rabu tanggal 16 Desember yang lalu saya iseng-iseng (ga iseng juga sih, niat! haha) dateng ke Galeri Serrum di Kayu Manis untuk ngeliat pameran tunggalnya Eko S Bimantara. Belakangan ini saya lagi seneng ngeliat ilustrasi karya mahasiswa Seni Rupa UNJ tersebut, mulai dari Muralnya tentang KPK sampai ke komik perdananya. Ada yang lucu dan unik dari setiap tarikan garis ilustrasinya yang membuat saya jadi pengen langsung ketemu orangnya untuk menanyakan langsung, jadi inilah dia sedikit obrolan saya bersama Eko S Bimantara soal pameran tunggalnya, gaya ilustrasinya hingga keterlibatan dirinya dalam membuat mural yang mendukung kasus Bibit-Chandra yang lalu ;

Ciri khas gambar ini awalnya datengnya dari mana sih?
= Sebenernya kalo kartun sendiri baru, baru banget..jadi pertama kali KRL (Komik Rada Lucu) di terbitin itukan waktu pas Biennale Jakarta 2009 yang lalu, itu pertama kali bikin kartun komik strip serius bareng temen-temen lainnya
Itu pertama kalinya KRL keluar?
= Iya pertama kali, itu juga pertama kami gue eksplor visual, sebenernya gue kan lebih cenderung nyoba bikin karikatur wajah yang di ekplorasi distorsi, iseng-iseng bkin akhirnya gila-gilaan distorsinya, matanya keluar, mukanya kayak begitu, jadinya yah kayak begitu🙂
Yang dari KRL itu dari Serrum semua?

= Hmm..awalnya dari serrum, sebenernya itu projek untuk kampanye sosial, awalnya dulu ada ide pengen ngeritik orang yang suka ada di atas kereta cuman dengan cara berbeda, ada pikiran untuk bikin komik.
Muncul dari mana sih ide-ide dri KRL itu?
= Dari apa yah…muncul sendiri sih, ngobrol-ngobrol gila-gilaan aja sama temen^^
Gimana sih awalnya tercipta pameran ini?
= Kalo ini..kebetulan kan ini galeri ini baru buka, kebetulan juga kuratornya dari Serrum juga jadi kepikiran untuk ngangkat KRL, ngeliat di Facebook juga udah ada massanya, trus ketika dibuka untuk pameran ada yang ngesponsorin tempatnya juga, pengen ngeliat komik itu bisa ga sih dijadiin pameran & ternyata yang dateng banyak juga🙂
Ada hambatan ga pertamakali di pameran ini?
= Alhamdulillah hambatan sih enggak, dalam berkarya juga sesuai target, mungkin lebih bingung  ngeresponnya, gue kepikiran ngejadiin Galeri ini dijadiin satu edisi komik
Gimana tuh maksudnya?
= Maksudnya satu ruangan disini dengan semua cerita disini itu kayak 1 buku yang bisa dibaca.
Ada rencana ga untuk semua komik yang ada di Galeri ini dibukukan?
= Itu..di katalog (pameran) ini semuanya udah dibukukan, dan itu udah bagian dari KRL & kelebihannya adalah adalah cerita edisi ‘baca komik’ ini
Ciri khas tema yang sering diangkat Eko S Bimantara itu seperti apa sih?
= Sosial sih..
Kenapa suka sekali menyinggung tema sosial?
= Karena itu yang paling deket & kejadian-kejadian kayak begitu kejadiannya udah diluar kepala banget & responnya itu ok

Eko mengatakan pengalamannya saat KRL pertama kali keluar di Biennale Jakarta 2009 yang lalu bahwa ia tidak menyangka kalau komik yang ia buat bisa ngebuat orang tertawa dan impact yang begitu besar setelahnya, karena itu ia dan lainnya lalu meneruskan edisinya hingga ke 2 dan ke 3, menguploadnya di Facebook dan mendapat tawaran untuk menerbitkan komiknya pun berawal dari pihak penerbit yang melihat karyanya di Facebook.

Kenapa di pameran ini banyak sekali tema sosialnya?
= Pameran ini sebenernya lebih banyak menggambarkan aktifias membaca komik atau apa sih yang sering kita liat, komik di Indonesia itu seperti apa sih?walaupun sebenernya masih banyak yang ngaco, haha..

Saat ditanya tentang muralnya yang belakangan ini dapat dengan mudah dapat kita lihat di sekitar Jakarta Pusat ia mangatakan bahwa awalnya berasal dari diskusi dengan ICW (Indonesian Coruption Watch) yang ingin mengadakan kampanye, ikuti lanjutan obrolan saya dengan Eko ;

Kenapa kok mau membantu ICW?
= Jadi mural itu sebenernya atas nama ICW & waktu itu gue juga ngerasa (kasus) ini patut dibantu, dari semua bukti (kasus) tersebut juga udah jelas & publik harus tau & bersemangat untuk ngebelanya
Berapa lama semua mural itu selesai dikerjakan?
= itu….3 hari
Ada 7 gambar kan?
=Iya ada 7, paling cepat itu ngerjainnya 1 hari dapet 4 gambar, itu juga karena ada deadline, waktu itu kan bertepatan dengan event pelantikan presiden.
Untuk penempatannya dipikiran juga?
= Untuk penempatannya semua dipikirkan, tempatnya harus umum, orang banyak yang lewat, gede, jadi begitu lewat langsung “JDER!” dengan warna merahnya

Eko mengatakan bahwa apa yang dibuatnya tersebut bukan atas nama komunitas, karena menurutnya, hati nurani semua orang pasti mendukung ‘cicak’, dan karena itu ia mengatasnamakannya sebagai cicak.

Terimakasih banyak buat Eko atas obrolannya, dan semoga dilain waktu saya bisa kembali main-main kesana lagi🙂