Ok, bisa dibilang ini salah satu dari impian saya yang menjadi kenyataan, bertemu dengan vokalis band Zeke and the Popo (ZATP) yang musiknya udah lama banget menemani kuping saya dalam beberapa tahun belakangan ini. Kali ini dengan disertai ucapan terimakasih banyak, saya mendapat kesempatan mewawancarai Zeke Khaseli tentang proyek music weakly nya di kediamannya di daerah Panglima Polim, Jakarta Selatan .

Buat teman-teman yang belum tau, Zeke Khaseli saat ini mempunyai proyek pribadi dirinya yang masih berhubungan dengan musik, dimana ia membagi-bagikan lagu solo buatannya sendiri yang dibagikan secara gratis setiap minggunya dalam website zekekhaseli.com. Proyek ini sangat menarik perhatian saya, karena baru kali ini ada seniman musik Indonesia yang membagikan musiknya secara gratis setiap minggunya, sampai saat ini sudah minggu ke 15 website tersebut terus berjalan, silahkan simak wawancara saya dengan Zeke tentang websitenya dan kenapa ia selalu memposting materi lagu barunya pada pukul 11 malam lewat 11 menit ;

Ide pertama kali website ini darimana sih?
= Idenya sih..tadinya gue kan emng mau buat website pribadi yang isinya profil dll, terus websitenya ga jadi-jadi, gue selalu meeting sama yang buat website & dia kayak nunda-nunda melulu untuk bikin (website) besarnya, terus gue bilang “ya udah dehlah, sambil nunggu, buatin halaman depannya aja” soalnya gue pengen banget bikin lagu sampe jadi deadline, misalnya hari selasa deadline, malemnya gue pengen upload supaya orang bisa denger, intinya sih begitu..
Ada tujuan tertentu ga ngebuat website ini?
= Enggak sih..soalnya (kegiatan) gue kan ada dua, scroring film sama ngebuat lagu dan g mikir, gila yah mereka yang udah punya 3 album, 5 album, 6 album dan gue masih begini aja, maksudnya setiap punya band cuma ada 1 album dan ga bisa begini nih, gue mesti bkin & ngasih tau orang, makanya gue pikir cara terbaiknya yah ini.
Kenapa lagu-lagunya di kasih gratis?
= em..biar deh, mungkin dibilang orang bad strategi, tapi kenapa gratis..gue emang ga ada pikiran apa-apa, gue cuma pengen ngasih aja. Seperti yang tadi gue bilang, gue tertarik dengan konsep buat dikamar, jadi, pagi-pagi pas uplaod, tiba-tiba udah ada yang denger, dan menurut gue itu ajaib loh di jaman, di era ini kayak harus take advantage banget menurut gue. Soalnya gue ngebuat lagunya sendiri doang, mixing, nyanyi dll.
Sampe kapan proyek ini dilakukan dan kepikiran ga lagu-lagu yang udah terkumpul bakal di jadiin album?
= ga tau tuh…gue mesti nyari manajer yang bagus, supaya ngasih tau g mesti diapain ^^

Sampe kapan ini?
= gue mau nyoba bertahun-tahun, malah mau nyoba setahun dulu, cuma sambil jalan juga g ga menutup kemungkinan seandainya ada manajer/label yang keliatannya minta di release, dan gue juga bukan orang yang ngelarang-larang, intinya gue pengen lagu ini bisa di denger orang.

Sampe saat ini udah minggu ke 13 yah?
= 15
Oh..15 yah? yang ketimur-timuran itu?
= iya itu lagu di minggu ke 15
Kalo ga salah agak telat tuh (uploadnya) kenapa yah?
= enggak telat sih, itu selasa jam 11 malem lewat 55, gue inget banget. Soalnya gue itu ada satu orang lagi untuk nge upload -yang kayak tadi gue bilang itu- dan dia kemarin sibuk banget tuh, lagunya sih udah selesai dari hari sebelumnya, tapi itu buat gue, gue kayak neror dia gitu “woy, ini udah mau hari rabu” jadi kayak ada drama ga penting begitu, tapi emang dijaga-jaga untuk selalu (upload) hari selasa.
Kenapa harus hari Selasa, Jam 11 lewat 11 malem?
= Nah..Jam 11 lewat 11 itu udah kayak becanda-becandaan gue gitu, gue sama joko (joko anwar) kita kayak ada penampakan gitu, kayak gue ngeliat jam itu tuh..-harus jam digital yah- tiba-tiba pas ngeliat jam gitu kayak….gue ga percaya Alien yah jujur, tapi gue hampir percaya gara-gara itu, “are you trying to tell me something” haha, udah gitu jam 11:11 itu dibilangnya dari suku Maya, the oldership civilitation…i don’t know, kayaknya ada spirit-spirit Mayan yang nyasar ke rumah gue, nyasar ke mobil gue dan mereka nyoel gue pas lagi ngeliat jam makanya kayak begitu, something like that lah, haha.

Lagu yang dibuat itu bener-bener perminggu?
= iya, perminggu
Misalnya selesai di Upload, lalu siap-siap materi barunya lagi itu kapan?
= Selasa itu kan misalnya gue udah nge upload nih, selesai itu sampe minggu depannya gue nyatet bahasa-bahasa yang pengen gue keep untuk dimasukin ke dalam lirik, jadi PR lirik gue udah masuk ke dalam situ, tapi kalo untuk nada, ibaratnya untuk nada itu udah banyak ada dikepala gue, gue rekam misalnya pake Blackberry, supaya ga ilang nadanya. Begitu udah ada nada, gue masukin ke dalam komputer, gue mainin instrumen entah itu piano atau apa, gue mainin nadanya, tentuin temponya, selanjutnya tinggal ngayal, tadi malem itu udah gue kerja lagi untuk minggu depan🙂 Selasa, Rabu, Kamis itu masih jalan, tapi klo Jumat, Sabtu, Minggu biasanya gue dirumah aja seharian, fokus bikin lagu, soalnya hari minggu itu gue nulis lirik dan bikin vokal.
Jadi bener-bener selesainya itu kapan?
= Hari Senin, gue butuh hari Senin banget, ga bisa gue kalo tiba-tiba dalam seminggu harus nyetok 2 lagu, soalnya detail-detailnya itu g perhatiin, gue mixing sendiri, jadi instrument-instrument gue itu kayak ada Brass Section, string section, ada loop, ada yang asli kayak gitar listrik, kadang ada scene-scene yang asli gue masukin, dan vokal. Jadi bukan kayak musik ballad-ballad yang akustikan, emang musik yang secara instrument elemennya banyak. Gue bagi-bagi sih sebenernya, di awal-awal yang gue buat dulu tuh aransemenya dulu, tentuin tempo, beat dan aransemen. Terus standar aja, gue isi bass, brass, string. Vokal belum ada, lirik belum ada, gue belum tau nyanyinya kayak apa, biasanya di hari minggu di depan mic baru gue kayak pura-pura jadi apa, jadi binatang apa, hahaha, bagi gue semuanya itu fun🙂

Liriknya itu kok lugas sekali yah?
= Kalo gue bikin lirik itu sebenernya reaksi gue terhadap lirik Indonesia, kenapa kalo orang ngomong sama orang nulis di lirik itu beda? gue bertanya-tanya itu kenapa. Kalo di Inggris atau Amerika, orang kalo ngomong dan nyanyi itu sama, coba perhatiin deh, kayak….apa yah..begitu loe nulis lirik itu seolah-olah loe itu adalah seorang yang ngerti banget tentang puisi, menurut gue, common people don’t do that, common people justru ngomng aja & istilahnya orang itu nge-rap, makanya sebenernya itu semangat gue itu nge-punk dan nge-rap sih sebenernya , haha. Gue bukannya kayak pengen matahin peraturan itu.
Terus, kalo boleh di sebut, genrenya Zeke ini apa yah?
= Ga tau gue genrenya apa, kalo istilah, ada yang bilang psychedelic, ada yang bilang eksperimental, psychedelic punk.
Kalo menurut Zeke sendiri?
= Gue itu dengerin banyak musik yah..klasik dari Back sampe Mozart, Beck, Blur, sampe yang mainstream kayak MGMT atau apalah yang anak-anak sebut alay-alay istilahnya gue dengerin. Soalnya manurut gue, gue itu orangnya bukan bener-salah, gue orangnya asik-asik aja, ga benerin dan ga nyalahin dan gue ngedengerin lagu apa aja, even kalo seandainya gue nonton film jaman dulu, kayak ada lagunya Rhoma Irama, pasti ada aja yang lucu menurut gue. Kalo genre sih…apa yah? gue ga bisa genre apa, genre musik kamar kali yah, haha, genre orang buat musik di dalam kamar, introvert, extrovert ga jelas. gue juga ga introvert-introvert amat gitu orangnya, haha..

Apa kabar Zeke and The Popo?
= gue masih baik jaga hubungan sama anak-anaknya, Leo solo, Yudi jadi orang kantoran gitu, Si Iman bantuin Tika, Tika btw doing well, Leo Juga, i think the album gonna be great. Kita saling suportif sih.
Udah ada materi baru buat Zeke and The Popo?
= Materi barunya udah gue pake semua..haha, Pig Paranoia itu untuk albumnya Zeke and The Popo tuh mestinya, cuma gue udah bilang sih ke anak-anak dulu.

Untuk OST di film Rumah Dara itu gimana?
= Bagi gue itu pencapaian di Mantra bikin lagu ‘Cinta Matiku’, buat gue kayak sesuatu yang…begini, kita ini kan semua satu band, kita kan bukan kayak band-band yang istilahnya dari kecil udah main bareng, ini band isinya anak-anak yang punya kesibukan masing-masing & ngumpul-ngumpul aja, tapi dari lagu itu ngebuat kita jadi ngerasa “wah, klo diseriusin kayaknya lucu juga nih”.
Jadi siapa aja anggota Mantra?
– Personilnya gue, Emil Naif, Anda Bunga, Leo dari Zeke and The Popo, Yudi dari Everybody loves Irene, Mumuy istrinya si Anda yang nyanyi di Cinta Matiku sama…Joko Anwar, haha, Joko Anwar kita masukin soalnya dia punya persona frontmand diantara anggota yang lain.
Jadi di Mantra cuma ada 1 lagu doang?
Oh enggak, jadi di Mantra di OSTnya Rumah Dara / Macabre ada lagu Cinta Matiku sama ‘This is the photograph of hell”, This is the photograph of hell itu ada di bagian creditnya, lagu itu ala folky-folky, folk ala lagu-lagu Hallowen, bukan Hallowen band metal yah..tapi lagu-lagu yang diputer dark-dark lucu-lucu aneh gitu. Btw lagu Cinta Matiku itu kerjasama dengan Keroncong Suropati, dan kalo gue sih next project pengen buat lebih dari satu lagu.

Ada bocoran untuk lagu minggu depan?
= Ada..:) judulnya ‘Man Of The Hour’, tadinya gue engen buat yang berhubungan dengan Tahun Baru gitu yang “hohoho” gitu, trus Februari gua udah bakal bikin lagu 4 love songs, January…emm..masih mendem gue nih, cuma january lagu pertama tentang Tahun Baru🙂
Dari Awal sampe minggu ke 15 ini mana lagu favoritnya Zeke?
= ‘Galau is so 2002’ sama ‘Pipis di celana’, udah 2 lagu itu aja, Galau is so 2002 soalnya menurut gue ada black magicnya itu lagu, gue ga tau yah gimana ceritanya, gue kan cuma pake gitar buatnya, pas gue maenin itu, itu kayak jalannya waktu rasanya kayak slow, gue nyiptain semua nada disitu kayak kalo di Matrix yang lagi slow gitu, kalo Pipis Di celana gue masih inget aja feelnya dulu waktu gue buat pertama kali, itu energi bar gue istilahnya lagi penih sepenih-penuhnya & hasilnya pun dapet sesuai dengan yang gue mau.
Pernah Kehilangan semangat? seoalnya ini kan mingguan
= Enggak sih…soalnya gue ngerasa harus lebih baik lagi, misalnya kalo minggu ini g dapet sesuatu, gue harus memperbaiknya, ada keinginan untuk tersu bikin lagu semakin bagus, jadi semuanya istilahnya gue kayak harus belajar dari diri gue sendiri, gurunya gue, muridnya gue. Sometime selagi gue denger lagu-lagu lain, lagu musik dari band lain yang menurut g keren-keren, gue ambil sedikit-sedikit dari mereka & pengaruhnya bagus buat gue, jadi kalo gue lagi denger lagu orang, gue bisa breakdown elemen-elemen dari lagu-lagi itu, instrument ini-itu, temponya, gue jadi ada kebiasaan baru yang kalo gue ga ngerjain ini (weakly music) gue ga bakal nyampe selevel itu.
Jadi semua lagu itu ga da campur tangan orang lain?
= Enggak, engggak..nol, ga kayak mengesetnya ga mau, tapi mingkin kalo sampe release, yang nge mixingnya temen gue, soalnya kalo g ikut ngemix nanti yang mingguannya bisa terlantar.
Ok, last question, resolusinya Zeke di Tahun 2010?
= Seminggu 2 lagu kali yah? hahahaha…

Sekali lagi terimakasih banyak buat Zeke atas waktunya, sukses terus untuk semua proyek yang dikerjain😀. Makasih juga buat temen saya Alvin yang mau nemenin, nganterin & bantuin moto🙂

Apa kabar Zeke and The Popo?

= gue masih baik jaga hubungan sama anak-anaknya, Leo solo, Yudi jadi orang kantoran gitu, Si Iman bantuin Tika, Tika btw doing well, Leo Juga, i think the album gonna be great. Kita saling suportif sih.

Udah ada materi baru buat Zeke and The Popo?

= Materi barunya udah gue pake semua..haha, Pig Paranoia itu untuk albumnya Zeke and The Popo tuh mestinya, cuma gue udah bilang sih ke anak-anak dulu.

Untuk OST di film Rumah Dara

= Bagi gue itu pencapaian di Mantra bikin lagu ‘Cinta Matiku’, buat gue kayak sesuatu yang…begini, kita ini kan semua satu band, kita kan bukan kayak band-band yang istilahnya dari kecil udah main bareng, ini band isinya anak-anak yang punya kesibukan masing-masing & ngumpul-ngumpul aja, tapi dari lagu itu ngebuat kita jadi ngerasa “wah, klo diseriusin kayaknya lucu juga nih”.

Jadi siapa aja anggota Mantra?

– Personilnya gue, Emil Naif, Anda Bunga, Lelo dari Zeke and The Popo, Yudi dari Everybody loves Irene, Mumuy istrinya si Anda yang nyanyi di Cinta Matiku sama…Joko Anwar, haha, Joko Anwar kita masukin soalnya dia punya persona frontmand diantara anggota yang lain.

Jadi di Mantra cuma ada 1 lagu doang?

Oh enggak, jadi di Mantra di OSTnya Rumah Dara / Macabre ada lagu Cinta Matiku sama ‘This is the photograph of hell”, This is the photograph of hell itu ada di bagian creditnya, lagu itu ala folky-folky, folk ala lagu-lagu Hallowen, bukan Hallowen band metal yah..tapi lagu-lagu yang diputer dark-dark lucu-lucu aneh gitu. Btw lagu Cinta Matiku itu kerjasama dengan Keroncong Suropati, dan kalo gue sih next project pengen buat lebih dari satu lagu.

Ada bocoran untuk lagu minggu depan?